Ragam

Imbas PDNS Diserang Ransomware, Muncul Petisi Budi Arie Dituntut Mundur dari Menteri

153
×

Imbas PDNS Diserang Ransomware, Muncul Petisi Budi Arie Dituntut Mundur dari Menteri

Sebarkan artikel ini

KABARTA ID, JAKARTA – Southeast Asian Freedom of Expression Network (SAFEnet) meminta Menteri Kominfo Budi Arie Setiadi untuk mundur dari jabatannya. SAFEnet menilai Budi Arie seharusnya bertanggung jawab atas serangan ransomware pada Pusat Data Nasional Sementara (PDNS).

“Sebagai lembaga negara yang bertanggung jawab terhadap pengelolaan data dan informasi, termasuk keamanannya, sudah seharusnya Kominfo juga bertanggung jawab terhadap serangan ransomware pada PDNS saat ini. Untuk itu, Menteri Kominfo Budi Arie Setiadi harus mundur sebagai pertanggungjawaban dan meminta maaf secara terbuka terhadap situasi ini,” kata SAFEnet dalam siaran persnya, Jumat (28/6).

Selain itu, SAFEnet juga meminta Kominfo dan BSSN harus mengaudit keamanan semua teknologi dan sumber daya manusia keamanan siber negara yang saat ini digunakan.

Baca Juga:  Enam Kiat Memulai Bisnis Wallpaper Dinding

“Pak Menteri, cukuplah semua kelalaian ini. Jangan jadikan data pribadi kami sebagai tumbal ketidakmampuan Anda. MUNDURLAH!” jelasnya.

Menurut pemantauan SAFEnet, selama dua tahun terakhir terjadi kebocoran data pribadi setidaknya 113 kali, yaitu 36 kali pada 2022 dan 77 kali pada 2023.

“Jumlah itu jauh lebih sedikit dibandingkan temuan lembaga keamanan siber Surfshak yang menemukan lebih dari 143 juta akun di Indonesia menjadi korban kebocoran data hanya sepanjang tahun 2023. Jumlah tersebut membuat Indonesia berada di urutan ke-13 secara global sebagai negara yang paling banyak mengalami kebocoran data,” ujarnya.

Desakan SAFEnet agar Budi Arie mundur dilancarkan lewat petisi di situs Change.org. Petisi bertajuk “Kartu Merahkan Budi Arie” ini telah diteken 7.891 saat berita ini diunggah.

Baca Juga:  Pengurus KORMI Terbentuk di Bone, A Abd Gaffar Didaulat Ketua

Maukah Budi Arie Mundur?

Menkominfo Budi Arie menanggapi singkat desakan dari masyarakat yang meminta dirinya mundur dari jabatan karena dianggap gagal menjaga keamanan data. Hal itu, buntut dari server Pusat Data Nasional (PDN) yang diretas ransomware dan tak kunjung pulih.

“Ah no comment kalau itu, itu haknya masyarakat untuk bersuara,” kata Budi di Gedung DPR, Senayan, Kamis (27/6).

Dia menuturkan meski server PDN diretas namun belum ada kebocoran data yang terjadi.

Budi Arie dikenal sebagai pendiri dan Ketum Pro-Jokowi, organ relawan Jokowi terbesar, setelah sebelumnya sempat berpolitik di PDIP.

Ketika Jokowi menang Pemilu 2019, Budi Arie diangkat sebagai Wakil Menteri Desa. Menjelang Pemilu 2024, Jokowi mengangkat Budi Arie sebagai Menkominfo menggantikan Johnny G Plate, politikus NasDem yang terjerat korupsi.

Baca Juga:  Polisi Bantu Warga Bersihkan Meterial Longsor di Desa Salebba-Mappesangka

Kumparan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

arenadewa arenadewa https://viral-arenadewa.com/promotion/ https://viral-arenadewa.com/register/ arenamega arenamega https://maxwin-arenamega.com/promotion/ https://maxwin-arenamega.com/register/ omega138 omega138 tntslot tntslot https://online-tntslot.com/promotion/ https://online-tntslot.com/register/ https://lib.unismuhluwuk.ac.id/wp-json/ https://snbs.unipasby.ac.id/public/joker123/ https://jurnalmahasiswa.unipasby.ac.id/lib/-/redux/ https://fish.unipasby.ac.id/visi/ https://ft.unipasby.ac.id/ftek/ https://simpekabpsdm.kemendagri.go.id/sgacor/ http://pmb.poltrisdha.ac.id/uploads/files/ https://digilib.stiemuttaqien.ac.id/assets/uploads/files/ https://dummy.smadwiwarna.sch.id/siswa/kelasipa/